Jumat, 07 Juni 2019

10 Cara Aman Untuk Ber-Internetan


Setiap kali Anda online, informasi dan privasi Anda berisiko. Peretas berusaha mengambil alih akun email Anda, mengekspos kredensial Anda, mencuri data pribadi Anda, alamat rumah Anda, dan nomor Jaminan Sosial Anda. Mereka ingin memperbudak komputer Anda dari jarak jauh, menginfeksi peralatan pintar Anda dan mengintip melalui webcam Anda.

Di setiap celah web, mereka meletakkan perangkap siber saat mencoba menemukan pintu belakang dan kerentanan yang dapat mereka eksploitasi, menunggu saat yang tepat saat Anda tergelincir, membiarkannya lewat.

Tentu saja, ada berbagai cara untuk melindungi diri sendiri. Tapi dari mana Anda memulai? Jangan khawatir, kami di sini untuk membantu. Berikut adalah 10 hal yang dapat Anda lakukan sekarang agar lebih aman online:

1. Amankan ponsel Anda sebelum mengizinkan siapa pun meminjamnya.
Ada kalanya seorang teman atau anak Anda ingin meminjam telepon Anda untuk memeriksa aplikasi atau dengan cepat mencari sesuatu di internet. Dengan semua informasi pribadi yang kami simpan di smartphone kami. tidak mengherankan bahwa Anda ragu-ragu menyerahkan gadget Anda dengan mudah.

Tetapi jangan khawatir, jika berbagi adalah suatu keharusan, ada beberapa cara Anda dapat membiarkan mereka masuk ke ponsel Anda tanpa membagikan semua informasi pribadi Anda.

Mode Tamu Android

Sebagian besar smartphone Android terbaru memungkinkan Anda mendapatkan fitur Mode Tamu dengan menariknya dari atas. Sentuh ikon pengguna Anda di sudut kanan atas, lalu ketuk lagi untuk mengakses layar "Pengguna". Anda harus melihat profil Anda sendiri bersama dengan opsi untuk "Tambahkan tamu." Klik itu dan telepon akan beralih ke Mode Tamu.

Mode Tamu memungkinkan pengguna mengakses hanya fungsi-fungsi dasar telepon, seperti browser Chrome, tetapi menyembunyikan kontak Anda, riwayat internet, dan data pribadi. Anda dapat beralih kembali ke profil reguler Anda melalui metode yang sama yang Anda gunakan untuk mengaktifkan Mode Tamu.

Akses Terpandu iOS

Di iOS, satu pengaturan yang sangat berguna adalah Akses Terpandu. Fitur ini pada dasarnya mengunci iPhone atau iPad Anda dalam satu aplikasi dan itu akan memerlukan kode sandi, ID Sentuh atau ID Wajah untuk keluar dari itu. Ini bagus ketika Anda ingin seorang teman memeriksa satu aplikasi tertentu di gadget Anda dan tidak ada yang lain.

Untuk mengaktifkan Akses Terpandu, buka Pengaturan >> Umum >> Aksesibilitas, gulir ke bawah lalu ketuk Akses Dipandu. Beralih ke aktif dan atur Kode sandi (atau aktifkan ID Sentuh atau ID Wajah).

Untuk memulai Akses Terpandu untuk mengunci gadget iOS Anda ke dalam satu aplikasi, cukup ketuk tombol Rumah tiga kali (atau tombol samping pada iPhone X) saat aplikasi terbuka. Untuk keluar dari aplikasi, ketuk tiga kali tombol Rumah atau samping.


2. Kontrol izin pada aplikasi Anda.
Sebelum Anda menginstal aplikasi, Anda harus selalu memeriksa izin yang mereka perlukan di halaman aplikasi Google Play atau Apple App Store. Ponsel Android juga akan memberi Anda ikhtisar permintaan izin saat pemasangan aplikasi. Aplikasi iOS biasanya akan menunjukkan kepada Anda pop-up akses izin saat menggunakan fitur yang memerlukan akses spesifik ke gadget Anda.

Terkadang aplikasi meminta lebih banyak informasi daripada yang sebenarnya mereka butuhkan. Informasi itu kemudian dapat dikirim ke perusahaan yang mungkin menggunakannya untuk iklan. Atau mungkin hanya duduk di server mereka menunggu pelanggaran data untuk meletakkannya di tangan peretas.

Inilah sebabnya mengapa memeriksa izin aplikasi Anda secara teratur adalah praktik yang baik. Tidak hanya akan memberi Anda lebih banyak kontrol privasi dan menghentikan aplikasi dari berpotensi memata-matai dan menyalahgunakan kepercayaan Anda, itu juga dapat menghilangkan aplikasi yang terus berjalan di latar belakang, yang pada gilirannya, dapat meningkatkan masa pakai baterai gadget Anda.

Untungnya, memeriksa izin aplikasi tidak terlalu sulit. Inilah cara Anda mengontrol izin aplikasi Anda, baik di Android maupun iOS.


3. Pastikan untuk melindungi semua akun Anda.
Sebagian besar layanan dan perusahaan besar, seperti Google, Facebook, Microsoft dan Apple, menawarkan lapisan perlindungan ekstra ini ketika Anda masuk ke akun Anda.

Ini disebut otentikasi dua faktor (2FA). Jangan biarkan nama mewah ini membuat Anda marah. Ini berarti bahwa untuk masuk ke akun Anda, Anda perlu dua cara untuk membuktikan bahwa Anda adalah orang yang tepat. Ini seperti bank atau DMV yang meminta dua bentuk ID. Idenya adalah bahwa seorang hacker akan memiliki waktu yang jauh lebih sulit untuk mendapatkan kedua bentuk ID, dan itu benar.

Anda dapat mengatur 2FA untuk mengirimi Anda kode khusus melalui email atau peringatan instan teks ketika akun Anda diakses dari perangkat atau lokasi yang tidak dikenal. Biasanya, ini karena Anda masuk ke akun email Anda dari kafe internet di London, atau Anda memeriksa saldo bank Anda di ponsel teman tepercaya.

Di lain waktu, itu adalah peretas yang mencoba mencari tahu kredensial Anda. Anda akan menerima pemberitahuan melalui email atau teks yang mengatakan bahwa ada login dari mesin yang tidak dikenal atau seseorang yang meminta untuk mereset kata sandi Anda. Info masuk tidak akan diotorisasi atau setel ulang kata sandi tanpa memiliki spesifikasi


4. Secara permanen menghapus file dari semua perangkat Anda.
Saat Anda menghapus file di PC Anda, atau di Mac, dengan mengirimkannya ke "Trash," mudah untuk mengasumsikan bahwa file tersebut hilang selamanya. Tapi sungguh, itu baru saja dikirim ke tempat lain.

Sama seperti tempat sampah fisik, isi Keranjang Sampah PC Anda atau Tempat Sampah Mac hanya dihapus saat Anda mengosongkannya. Menggunakan analogi yang sama, jika sudah lama sejak Anda mengosongkannya, ada harta karun dokumen dan barang-barang untuk seseorang untuk mengintip.

Dan, jika Anda belum merobek-robek dokumen pribadi, mereka masih dapat ditemukan nanti di ujung jalan. Semua surat yang dihapus, dokumen keuangan, dan foto yang dikompromikan masih bersembunyi di komputer. Yang diperlukan hanyalah sedikit pengetahuan untuk memulihkannya.

Jika Anda ingin serius tentang keamanan pribadi Anda, Anda perlu menghapus data sensitif untuk selamanya.


5. Jauhkan orang asing dari Wi-Fi Anda.
Orang suka berciuman dengan Wi-Fi. Mereka tidak bermaksud jahat. Mereka hanya menemukan sinyal yang tidak dilindungi dan masuk. Kenapa tidak? Gratis, dan tak seorang pun akan tahu. Tetangga Anda tidak akan keberatan jika Anda mencuri sedikit broadband untuk menonton Netflix, bukan?

Tetapi para penjahat juga menyukai Wi-Fi yang tidak aman, dan itu berarti kerusakan. Mereka menggunakan jaringan Anda untuk menyerang gadget Anda dan mencuri informasi pribadi Anda. Mereka mengunduh file ilegal melalui router Anda, membuat Anda rentan terhadap penyelidikan polisi. Untuk menambah penghinaan pada cedera, penyusup memperlambat koneksi Anda, menyebabkan buffering, dan mempersulit Anda untuk menyelesaikan tugas online.

Bagaimana Anda melindungi jaringan Wi-Fi Anda dari serangan acak dan akses tidak sah?


6. Lindungi kotak masuk Anda dari penipuan phising.
Email phishing menakutkan dan menjengkelkan. Mereka membanjiri inbox kami, berharap untuk menangkap kami dengan lengah sehingga kami akan jatuh cinta pada trik mereka dan menyerahkan informasi pribadi kami. Sepertinya ini adalah pertarungan tanpa akhir melawan gerombolan penipu ini.

Ini adalah masalah yang kami tangani setiap hari. Penyamaran tautan palsu dan tipuan yang membuat kita penuh harapan, ketika semua yang mereka inginkan adalah nomor kartu kredit kami, data pribadi atau nama pengguna dan kata sandi untuk SomeSite.com.

Agar tetap terlindungi dari penipuan yang sangat menakutkan ini, Anda perlu tahu apa yang harus dicari. Klik di sini untuk 5 penipuan phishing teratas yang harus diperhatikan.


7. Cadangkan semua data Anda.
Seperti kebanyakan orang saat ini, Anda mungkin menyulap beberapa gadget secara teratur. Anda mengakses file penting di komputer kantor atau laptop Anda, mengambil foto keluarga dan video dengan ponsel cerdas Anda, mengetik beberapa dokumen di tablet Anda dan mungkin memiliki seluruh perpustakaan media di komputer rumah Anda.

Sekarang, pikirkan tentang semua data ini yang Anda tidak bisa kehilangan risiko. Dengan semua gadget itu, pikirkan saja berapa banyak data yang Anda buat setiap hari. File-file yang Anda mungkin tidak sadari adalah penting sampai bencana melanda.

Yang diperlukan hanyalah satu virus jahat atau kegagalan perangkat keras, dan Anda bisa kehilangan semuanya. Bahkan sesuatu yang sederhana seperti kehilangan perangkat Anda, atau mengalami kerusakan air yang membuat perangkat Anda tidak bisa dioperasikan. Inilah sebabnya mengapa membuat cadangan data penting Anda sangat penting.


8. Jauhkan troll dari Facebook Anda dengan satu klik.
Apakah Anda terus mendapatkan komentar buruk atau pesan spam dari orang asing acak di Facebook? Mungkin mereka sedang menelusuri timeline Anda dan menjatuhkan bahasa yang tidak pantas pada posting Anda sebelumnya. Yap, itu bukan hanya menyeramkan, itu adalah pelanggaran privasi Anda.

Untungnya, ada sedikit trik yang dapat Anda gunakan untuk membatasi konten yang dapat dilihat publik. Facebook menyediakan cara untuk mengunci Timeline Anda dan secara surut mengubah pengaturan privasi posting lama Anda dengan cepat dengan satu klik.

Dengan trik sederhana ini, Anda dapat mengunci teman-teman agar tidak melihat semua posting sebelumnya. Ini bisa berupa foto pesta dari masa lalu, kata-kata kasar, renungan filosofis atau politis lama atau rekan pribadi yang tidak Anda inginkan diketahui seluruh dunia.


9. Hapus riwayat browser Anda.
Dalam zaman ini iklan yang dipersonalisasi dan profil pengguna online, kami sangat peduli tentang trek digital yang kami tinggalkan. Kebiasaan penelusuran dan penelusuran Anda dikumpulkan, di katalog, dianalisis, dan Anda menjadi statistik - kode alfanumerik untuk diproses oleh suatu algoritma.

"Pribadi" dalam iklan yang dipersonalisasi sebenarnya merupakan proses yang tidak bersifat pribadi - detail Anda hanyalah potongan-potongan data yang dikerjakan untuk membuat pemasaran menjadi lebih efisien.

Untuk batu tulis yang bersih, bersihkan semua data penelusuran, riwayat, cache, dan cookie dari browser web Anda kemudian nonaktifkan atau batasi pelacakan pada gadget Anda atau bahkan layanan seperti Facebook.


10. Singkirkan malware dan virus yang merusak.
Pernahkah Anda bertanya-tanya apakah Anda telah menyembunyikan perangkat lunak berbahaya yang bersembunyi di dalam komputer Anda? Mungkin kadang-kadang itu sangat lambat, terus-menerus membeku, atau Anda merasa ada sesuatu yang tidak beres.

Jika Anda mulai memperhatikan beberapa gejala ini, gadget Anda mungkin sangat terinfeksi oleh malware atau virus. Menghapus kata malware harus menjadi prioritas utama Anda.

Ada alat pihak ketiga gratis online yang akan membantu Anda dalam memeriksa dan menghapus infeksi malware, spyware dan virus. Malwarebytes, misalnya, adalah alat penghapus malware yang terbukti untuk Mac dan PC.

Tetapi dengan Windows 10, ada program deteksi dan ekstraksi malware gratis yang disebut Alat Penghapus Perangkat Lunak Berbahaya Microsoft Windows. Diperkenalkan kembali di Windows Vista, alat ini berjalan di latar belakang, memindai sistem Anda secara diam-diam dan akan memperingatkan Anda jika mendeteksi aktivitas mencurigakan.


EmoticonEmoticon