Jumat, 07 Juni 2019

11 Alasan Mengapa Android Jauh Lebih Unggul Daripada Iphone



Selama setahun terakhir, saya telah membawa suksesi perangkat Android dan iPhone, mempelajari seluk beluk masing-masing. Tetapi sekumpulan fitur kecil yang meningkatkan kegunaan membuat saya kembali ke Android sebagai pilihan sehari-hari.

Sangat mudah untuk menemukan ponsel yang hebat hari ini. Faktanya, perangkat unggulan saat ini sangat bagus sehingga Anda tidak perlu menggantinya setiap tahun.

Kesenjangan antara Android dan iPhone telah menyempit secara dramatis dalam beberapa tahun terakhir. Dulu iPhone secara teknis lebih unggul, dan satu-satunya alasan seseorang memilih Android adalah karena mereka tidak mampu membeli salah satu perangkat Apple atau karena mereka memiliki keberatan filosofis dengan "taman berdinding" Apple.

Saat ini, celah teknologi apa pun yang pernah ada antara iPhone terbaru dan perangkat Android teratas pada dasarnya menghilang. Tentu, CPU Apple adalah keajaiban teknik kecil, dan perangkat kerasnya unggul. Tetapi persaingannya cukup dekat untuk membuat perbedaan itu hanya menarik dan tidak menarik.

Selama sekitar setahun terakhir, saya telah mengincar smarphone perangkat Android dan sepasang iPhone.

Masing-masing mengesankan ketika dilihat secara ketat berdasarkan kemampuannya sendiri. Tapi hari demi hari, saya menemukan saya menggunakan perangkat Android itu, dan iPhone cenderung tetap berada di dock pengisian daya ketika saya meninggalkan kantor.

Jadi, apa faktornya, besar dan kecil, yang menyebabkan saya lebih suka Android? Mari kita mulai dengan perangkat keras itu sendiri.

1.ANDA MEMILIKI BANYAK PILIHAN LEBIH BANYAK DALAM PERANGKAT KERAS ANDROID.
Ketika Anda berada di pasar untuk smartphone baru, Apple menawarkan tiga pilihan perangkat keras (kecuali Anda bersedia membeli model tahun lalu dengan diskon sangat kecil). Lineup iPhone saat ini datang dalam dua ukuran, besar dan lebih besar, dan dua rentang harga, mahal dan sangat mahal. Dan perangkat itu jarang didiskon.

Sebaliknya, pilihan Android Anda mencakup berbagai ukuran, bentuk, set fitur, dan titik harga. Beberapa perangkat Android kelas atas (saya sedang melihat Anda, Samsung) memiliki label harga yang sebanding dengan iPhone baru, tetapi sweet spot sebenarnya ada di kelas menengah, di mana perangkat seperti OnePlus 7 Pro ($ 669) dan Pixel 3 ($ 799) bersaing head to head dengan ponsel flagship yang harganya hingga dua kali lipat.

2.USB-C ADALAH MASA DEPAN, LIGHTNING YANG SERBA GUNA
Dari pengalaman panjang, saya tahu tiga hal tentang kabel Petir Apple: Mereka memiliki kecenderungan yang mengganggu untuk putus; harganya mahal untuk diganti; dan mereka membutuhkan koleksi dongle mereka sendiri untuk menjadi berguna. Tetapi, jika Anda memiliki iPhone, kabel Lightning yang mahal itu bukan opsional.

Mereka juga tidak berguna untuk apa pun yang bukan iPhone atau iPad lain. Sementara itu, semesta Android telah bergerak secara massal ke standar USB-C yang lebih modern dan jauh lebih fleksibel. Hampir setiap perangkat yang saya miliki saat ini menggunakan USB-C, termasuk laptop dari Dell, Microsoft, Lenovo, dan bahkan ... Apple. Saat bepergian, saya dapat membawa satu pengisi daya dan satu kabel yang berfungsi dengan semua perangkat seluler non-Apple.

Suatu hari, Apple akan menyerah pada yang tak terhindarkan dan mengganti konektor Lightning-nya dengan USB-C. Sampai saat itu, itu satu lagi kabel yang harus dibawa pemilik iPhone.

3.ANDA INGIN JACK HEADPHONE? TIDAK MASALAH...
Angkat tangan Anda jika Anda pernah siap untuk memasang satu set headphone ke iPhone Anda dan menemukan bahwa Anda meninggalkan dongle headphone sial itu kembali ke meja Anda. Untungnya, ada banyak perangkat Android (termasuk Pixel 3a baru) yang masih menawarkan jack 3.5mm.

Dari perangkat keras, kami pindah ke kode yang berjalan di bawah kaca, dan secara khusus, ke paradigma navigasi dan organisasi yang menentukan sistem operasi seluler

4.PENGATURAN TIDAK RUMIT DIBANDING IOS.
Android dan iOS menawarkan cara pintas yang mirip untuk menuju ke beberapa pengaturan sistem umum. Pada iPhone, Anda geser ke bawah dari kanan atas untuk sampai ke Control Center, yang memiliki pilihan pintasan yang dapat Anda gunakan untuk mengaktifkan Mode Pesawat, menyesuaikan kecerahan dan volume layar, menggunakan kalkulator, dan sebagainya. Cara pintas memanfaatkan fitur Force Touch dengan sangat baik.

Tetapi Anda tahu apa yang tidak bisa Anda lakukan dari Control Center? Anda tidak dapat membuka halaman Pengaturan utama. Jadi, Anda dapat menghidupkan dan mematikan Wi-Fi dan Bluetooth, tetapi jika Anda ingin memasangkan perangkat baru atau menghubungkan ke titik akses yang berbeda, Anda harus keluar dari Pusat Kontrol, menemukan ikon Pengaturan, dan membukanya.

Menggesek ke bawah dari atas layar Android, sebaliknya, menunjukkan setengah lusin ikon Pengaturan umum di atas notifikasi saat ini. Geser lagi untuk melihat bermacam-macam ikon Pengaturan yang lebih besar

 Ketuk label di bawah ikon Wi-Fi atau Bluetooth untuk melompat langsung ke halaman Pengaturan yang relevan. Atau klik ikon roda gigi kecil untuk membuka daftar Pengaturan lengkap.

5.ANDA DAPAT MENGGANTI PELUNCUR.
Satu-satunya aspek yang paling membuat frustrasi menggunakan iPhone adalah layar home-nya yang tidak fleksibel. Anda mendapatkan satu ikon per aplikasi, yang pada gilirannya dapat Anda atur menjadi folder di beberapa layar. Tetapi Anda tidak dapat mengatur ikon-ikon itu sesuka Anda; Anda hanya dapat mengatur ulang urutannya, yang membuat seluruh proses pengorganisasian layar utama sedikit seperti memecahkan salah satu dari 15 teka-teki persegi tersebut.

Sebaliknya pada perangkat Android, peluncur Android default mudah diganti. Pembuat perangkat secara teratur melakukan ini, dengan hasil yang beragam, tetapi manfaat sebenarnya adalah Anda dapat mengganti peluncur default dengan yang Anda sukai. Saya sangat suka Peluncur Microsoft, yang dimulai sebagai proyek sampingan tetapi telah berubah menjadi upaya serius.

Secara alami, Peluncur Microsoft dioptimalkan untuk bekerja dengan aplikasi Microsoft; untungnya, ada pilihan aplikasi yang cukup bagus, termasuk semua aplikasi Office dan Outlook untuk email. Tetapi bahkan tanpa aplikasi itu, itu layak hanya untuk perbaikan di dermaga.

6.IKON PINNED SEBENARNYA BERMANFAAT.
Pada iPhone, ikon di layar beranda adalah pintasan untuk aplikasi individual, titik. Anda ingin akses cepat ke situs web tertentu, atau foto, atau dokumen? Maaf, Anda harus membuka aplikasinya terlebih dahulu, lalu mencarinya.

Sebaliknya, ikon pada layar beranda Android dapat mewakili masing-masing item yang bukan aplikasi. Layar beranda saya memiliki pintasan ke buku kerja Excel, halaman dari buku catatan OneNote, dan bahkan file PDF boarding pass dan tiket elektronik lainnya.

7.ANDROID MEMILIKI WIDGET! HALAMAN RUMAH!
Baik Android dan iOS menawarkan beranda khusus, tersedia, tempat Anda dapat menambahkan widget untuk akses cepat ke item kalender, ramalan cuaca, umpan berita, dan sebagainya.

Di ponsel Android saya, saya dapat menambahkan widget langsung ke layar utama. Inti dari layar beranda saya saat ini, misalnya, adalah widget dari aplikasi Dark Sky, yang menunjukkan tanggal dan waktu saat ini dalam format besar dan mudah dibaca, dengan ramalan cuaca empat hari di bawahnya.
                                                                                                 
Anda dapat menambahkan widget untuk aplikasi email dan kalender, pemutar musik, layanan cloud. Google dan Microsoft keduanya memiliki banyak pilihan widget, dan bahkan Apple memiliki widget Android untuk pemutar Musik Apple-nya. Dalam pengalaman saya, widget paling baik digunakan hemat, tetapi mereka benar-benar dapat meningkatkan produktivitas.

8.ADA TOMBOL KEMBALI.
Untuk dekade pertama atau lebih, iPhone memiliki satu dan hanya satu tombol, yang dapat Anda ketuk, ketuk dua kali, atau tekan dan tahan untuk menyelesaikan tugas. Android, sebaliknya, secara historis menyertakan deretan tiga tombol lunak di bagian bawah. Tombol Home and Recents berfungsi hampir sama dengan opsi ketuk dan ketuk ganda pada iPhone klasik, tetapi tombol Kembali unik.

Di kedua platform, tombol aplikasi khusus secara perlahan menghilang, digantikan oleh serangkaian gerakan, tetapi konsep fungsi Back khusus di Android tetap ada. Pengembang aplikasi mencoba segala macam trik untuk mereplikasi fungsi itu di aplikasi iOS, dengan hasil beragam, tapi saya kehilangan tombol Kembali setiap kali saya menggunakan iPhone untuk jangka waktu yang lama.

9.ANDA DAPAT MEMBERSIHKAN SEMUA PEMBERITAHUAN DENGAN TAP TUNGGAL.
Ada semacam algoritma yang mengatur tampilan notifikasi di layar beranda iPhone, tetapi saya akan terkutuk jika saya bisa mengetahuinya. Terkadang ada X besar yang dapat Anda ketuk untuk menghapus notifikasi yang lebih lama; di lain waktu satu-satunya cara untuk menghilangkan notifikasi adalah satu per satu.

Anda juga dapat mengelola bagaimana notifikasi dikelompokkan dan kapan ditampilkan di iOS, tetapi untuk itu Anda harus keluar dari Notification Center dan pergi ke Pengaturan> Notifikasi.

Pada perangkat Android, kedua tugas itu jauh lebih sederhana. Saat Anda menggesek ke bawah untuk menampilkan pemberitahuan saat ini, ada tombol Hapus Semua di bagian bawah daftar. Ada juga tautan Kelola Pemberitahuan yang melompat langsung ke halaman terkait di Pengaturan, tempat Anda dapat menyesuaikan opsi untuk setiap aplikasi. Itu adalah sentuhan kecil, tetapi mengurangi gesekan dan membuat kegunaan sehari-hari jauh lebih baik.

10.ANDA DAPAT MENGUBAH BROWSER DEFAULT ANDA.
Di kedua platform seluler, browser menggunakan mesin yang mendasarinya dipasok oleh sistem operasi.

Alasan untuk menggunakan browser alternatif adalah untuk menyimpan dan menyinkronkan pintasan, tab, kata sandi, dan riwayat di seluruh perangkat.

Pada iPhone, Anda dapat menetapkan pengaturan Open With pada setiap aplikasi, sehingga aplikasi Gmail membuka tautan di Chrome atau Outlook membuka tautan di Edge. Tetapi Anda tidak dapat menentukan preferensi browser tersebut di seluruh sistem, jadi jika Anda membuka tautan dari aplikasi lain, itu hampir pasti akan terbuka di Safari.

Itu bukan masalah di Android, berkat pengaturan Aplikasi Default, tempat Anda dapat menentukan browser mana yang ingin Anda gunakan untuk tautan. Saat berada di sana, Anda juga dapat memilih aplikasi alternatif untuk digunakan untuk panggilan telepon, pesan SMS, bantuan suara, dan fungsi ketuk untuk membayar.

11.KONTROL VOLUME JAUH LEBIH FLEKSIBEL.
Tidak peduli siapa yang membuat perangkat mobile Anda, itu akan memiliki tombol Volume Naik dan Volume Turun di samping. Ini juga akan memiliki kontrol volume terpisah berbasis perangkat lunak. Tetapi iOS dan Android menangani kontrol-kontrol itu dengan cara yang sangat berbeda.

Pada iPhone, Anda dapat menyesuaikan volume dering secara terpisah dari suara lain dengan masuk ke Pengaturan> Suara dan Haptics, dan mematikan opsi Ubah Dengan Tombol. Pilih volume untuk pendering, dan Anda selesai. Dalam konfigurasi itu, Anda dapat membungkam dering dengan sakelar tepat di atas kontrol volume, tetapi tombol Volume Atas / Bawah hanya akan memengaruhi bunyi dan aplikasi sistem.

Android, sebaliknya, memiliki opsi untuk memungkinkan pengaturan volume yang berbeda untuk panggilan, media, notifikasi, alarm, dan nada dering. Itu sangat berguna pada perjalanan jauh, di mana Anda dapat membisukan suara notifikasi sehingga tidak mengganggu musik yang Anda dengarkan.

Itu daftar saya. Jika Anda memiliki gangguan yang berbeda atau solusi yang saya lewatkan di sini, silakan tinggalkan komentar.


EmoticonEmoticon